Cornelis Hadiri Rakornas Pilkada Serentak 2018 di Jakarta.

Gubernur Kalbar Cornelis bersama Menko Polhukam Wiranto ketika menghadiri Rakornas Pilkada serentak 2018 di Jakarta,(23/10).(Team BK.com)

JAKARTA – Gubernur Kalimantan Barat Cornelis menghadiri Rapat Kordinasi Nasional Pilkada serentak 2018 di Hotel Kartika Chandra, Jln Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, (23/10).

“Kita menyambut baik kegiatan ini, sebagai upaya kita bersama-sama, untuk mensukseskan pilkada serentak 2018 yang aman, nyaman, dan damai,” ujar Cornelis.

Pemilihan kepala daerah serentak gelombang tiga akan digelar 27 Juni 2018 dengan menyertakan 171 daerah. Kementerian Dalam Negeri sudah memprediksi ancaman yang menjadi potensi dalam perhelatan pilkada, tahun depan.

Menyikapi hal tersebut Gubernur Kalbar Cornelis berharap kepada Semua pihak, baik dari partai politik, pasangan calon, aparat hukum, masyarakat, pemerintah daerah, dan lain sebagainya dapat berperan dalam mensukseskan pilkada serentak tahun 2018 mendatang.

Pada pilkada serentak 2018 Provinsi Kalbar akan melakukan pilkada Gubernur Kalimantan Barat, Pilwako Pontianak, Pilkada Bupati Kubu Raya, Pilkada Bupati Mempawah, Pilkada Bupati Sanggau, dan Pilkada Bupati Kayong Utara.

Selain di hadiri Gubernur Kalbar Cornelis, acara ini juga di dihadiri oleh Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto, Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Polri Irjen Pol Lutfi Lubihanto, dan seluruh Jajaran Pejabat Kementerian Dalam Negeri berserta Jajaran Komisi Pemilihan Umum dan Badan Pengawas Pemilihan Umum, Gubernur Sumatera Utara ,Gubernur Kalimantan tengah, Gubernur Sulawesi Barat,Gubernur Jawa Barat ,Wakil Gubernur Sulawesi Utara, Wakil Gubernur Jambi, beserta jajaran Bupati dan Wali Kota dan undangan lainnya.

Sementara itu Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kemendagri, Sumarsono, yang mewakili menteri dalam negeri pada pembukaan kegiatan mengatakan harus ada koordinasi dengan pihak terkait seperti kepala daerah hingga KPU daerah setempat.

“Pilkada serentak 2018 diikuti 171 daerah otonom yang meliputi 17 provinsi, 115 Kabupaten dan 39 Kota. Saya mengajak bapak, ibu melihat potensi permasalahan dalam Pilkada serentak 2018,” kata Sumarsono.

Sumarsono menjelaskan rujukan indeks kerawanan suatu daerah menjadi salah satu parameter dalam penyelenggaraan pilkada. Ia mengungkapkan setidaknya ada dua faktor risiko dalam pelaksanaan pilkada serentak. Pertama, risiko umum berupa bencana alam seperti banjir, gunung meletus, cuaca buruk dan kondisi geografis.

Sedangkan, risiko kedua berupa faktor keamanan yang bisa dipengaruhi stabilitas politik lokal maupun nasional. Kemudian, ancaman separatisme, radikalisme, demonstrasi hingga konflik komunal di masyarakat.

Risiko konflik terakhir yang perlu diantisipasi yakni tahapan penetapan pemenang pilkada. Dalam tahap ini berpotensi terjadinya unjuk rasa yang diikuti perusakan dan bentrokan massa akibat penolakan penghitungan suara.

Selain itu, gugatan pasangan calon kepala daerah seperti ke Bawaslu, Dewan Kehormatan Pengawas Pemilu (DKPP) hingga ke Mahkamah Konstitusi (MK) juga bisa berdampak kerusuhan. Contoh terakhir peristiwa penyerangan kantor Kemendagri oleh sekelompok pendukung calon kepala daerah di Kabupaten Tolikara, Papua.

Semua itu mudah-mudahan tidak terjadi. namun tidak ada salahnya dari segi pengamanan kita, diantisipasi sejak dini,” ujar Sumarsono.

Share Button

Ekonomi[ View All ]

Gubernur Ini Ingatkan Pengunaan Dana desa

Gubernur Ini Ingatkan Pengunaan Dana desa

PONTIANAK – Gubernur Kalimantan Barat Cornelis mengingatkan Kepala Desa se-Kalimantan Barat untuk berhati-hati dalam penggunaan dana desa serta harus genah dalam pelaporan sehingga tidak...
Pemkab Tabalong Bahas Rencana Teknik Bandara Warukin

Pemkab Tabalong Bahas Rencana Teknik Bandara Warukin

TABALONG, Kalsel – Pemerintah Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan membahas rencana teknik terinci bandar udara Warukin sebagai persiapan pengoperasian pada 4 Desember 2017. Asisten Bidang...
Program 1 Juta Rumah di Landak

Program 1 Juta Rumah di Landak

LANDAK – Bupati Landak, dr. Karolin Margret Natasa meletakan batu pertama pembangunan program satu juta rumah yang berlokasi di daerah Ilong, Kecamatan Ngabang, Kabupaten...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *