Kenaikan Dana Parpol Cuma Kuras Uang Negara

Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) Lucius Karus.(Ist)

JAKARTA – Rencana kenaikan dana bantuan bagi partai politik dinilai tidak memberikan dampak signifikan terhadap partai politik jika tidak diikuti skema pembenahan partai politik (parpol) secara menyeluruh.

Menurut, peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) Lucius Karus, tambahan bantuan bagi Parpol hanya akan menguras keuangan negara saja jika tidak diikuti skema pembenahan di parpol itu sendiri.

“Tambahan bantuan bagi partai politik hanya akan menguras keuangan negara jika dari parpol sendiri tak ada upaya untuk menjadi institusi bermartabat,” ujar Lucius seperti dilansir dari Republika.co.id pada Jumat (7/7).

Apalagi kenaikan dana bantuan parpol tersebut masih dirasa kurang oleh banyak parpol karena kebutuhan partai politik yang sangat banyak. Meskipun menurut Lucius, partai politik nyatanya mampu membiayai kebutuhannya sendiri.

“Tak tampak bahwa mereka kekurangan sumber daya finansial jika melihat kegemerlapan parpol sebagaimana mereka tunjukkan dalam setiap acara,” katanya.

Selain itu, ia juga menilai korupsi yang melibatkan Parpol juga muncul tidak semata-mata untuk menyumbang Parpol yang kekurangan dana. Sehingga anggapan kenaikan dana Parpol untuk mencegah korupsi juga tidak sepenuhnya benar.

“Kalaupun uang hasil korupsi diterima parpol, itu hanya untuk memudahkan mereka meraih kekuasaan dengan instan. Maka mereka tak pernah mau mengubah tradisi money politik,” katanya.

Karenanya, ia kembali menekankan kenaikan bantuan parpol tersebut harus didahului dengan perubahan mental dan kebiasaan partai politik. Karena korupsi tidak akan bisa berhenti begitu saja karena bertambahnya bantuan negara.

“Jadi, bantuan negara mau dinaikkan berapa pun tak bermakna sama sekali jika mental dan kebiasaan parpol mengelola organisasi dan keuangannya tak berubah,” katanya.

Menurutnya juga, jika kebijakan pemerintah menaikkan dana Parpol tidak diikuti aturan pembenahan artinya bukan untuk membangun parpol yang kuat dan bermartabat.

Ia menilai, kenaikan dana parpol itu bisa jadi merupakan kebijakan instan untuk kepentingan menyenangkan parpol saja.”Jika parpol senang dengan pemerintah, maka mereka dengan mudah diajak untuk mendukung pemerintah termasuk misalnya mengikuti sikap pemerintah yang ngotot menginginkan pemberlakuan presidential treshold,” ungkapnya.

Share Button

Ekonomi[ View All ]

Gubernur Ini Ingatkan Pengunaan Dana desa

Gubernur Ini Ingatkan Pengunaan Dana desa

PONTIANAK – Gubernur Kalimantan Barat Cornelis mengingatkan Kepala Desa se-Kalimantan Barat untuk berhati-hati dalam penggunaan dana desa serta harus genah dalam pelaporan sehingga tidak...
Pemkab Tabalong Bahas Rencana Teknik Bandara Warukin

Pemkab Tabalong Bahas Rencana Teknik Bandara Warukin

TABALONG, Kalsel – Pemerintah Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan membahas rencana teknik terinci bandar udara Warukin sebagai persiapan pengoperasian pada 4 Desember 2017. Asisten Bidang...
Program 1 Juta Rumah di Landak

Program 1 Juta Rumah di Landak

LANDAK – Bupati Landak, dr. Karolin Margret Natasa meletakan batu pertama pembangunan program satu juta rumah yang berlokasi di daerah Ilong, Kecamatan Ngabang, Kabupaten...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *